Feeds:
Posts
Comments

Archive for December, 2016

Doa kepada Bunda Segala Bangsa

gebetsbild-ladyofallnations

Tuhan Yesus Kristus, Putra Bapa,

utuslah sekarang Roh-Mu

ke atas bumi.

Perkenankanlah Roh Kudus

bersemayam di dalam

hati segala bangsa,

agar mereka dapat terlindung dari

kemerosotan, malapetaka

dan peperangan.

Semoga Bunda Segala Bangsa,

Santa Perawan Maria,

menjadi Pembicara kami. Amin.

Imprimatur: 06.01.2009 Haarlem-Amsterdam.

Dalam masa kita ini, Maria ingin disapa sebagai Bunda Segala Bangsa. Dengan gelar itu Maria menampakkan diri di Amsterdam, Belanda, dari tahun 1945 sampai 1959 dan menyampaikan doa ini. Sang Bunda berkata: “Doa ini diberikan demi penebusan dunia. Doa ini diberikan demi pertobatan dunia. Ucapkanlah doa ini dalam setiap perbuatan Anda.”

Gambar ini menunjukkan Bunda yang berdiri di depan salib, sebagai Yang-Turut-Menebus, Perantara dan Pembicara, karena ia menderita bersama Putranya demi penebusan umat manusia dan kepada Bundalah umat manusia dipercayakan.

Dari tangan Bunda Segala Bangsa terpancarlah tiga sinar ke atas segala bangsa, yaitu sinar rahmat, penebusan, dan kedamaian. Karunia ini muncul dari salib Kristus dan Bunda Segala Bangsa dapat memberi karunia ini bagi semua orang yang mengucapkan doa ini setiap hari.

Penyebaran Doa dan Gambarnya

Bunda menghendaki suatu aksi untuk menyebarluaskan doa beserta gambarnya,

“Kau harus membuatkan gambar ini dan menyebarluaskannya bersama dengan doa yang telah aku ajarkan …. Sesungguhnya, aku ingin menjadi Bunda Segala Bangsa dalam masa kini. Oleh karena itu, aku menghendaki bahwa doa dan gambar ini diterjemahkan ke dalam bahasa-bahasa internasional lainnya dan didoakan setiap hari.” (Dari pesan 4 Maret 1951)

“Gambar ini akan mendahului. Gambar ini harus pergi ke seluruh dunia. Ini adalah interpretasi dan dogma baru. Oleh karena itu, aku sendirilah yang memberi gambar ini kepada segala bangsa.” (Dari pesan 8 Desember 1952)

Imprimatur:
+ A. Longinus da Cunha
Uskup Agung Ende, 12-9-2001
Advertisements

Read Full Post »